Mengapa Kunci Piano Hitam Dan Putih : Jadi mengapa ada tuts hitam dan putih di piano? Tombol putih sesuai dengan nada musik, sedangkan tombol hitam sesuai dengan interval setengah langkah. Kunci berwarna membantu pianis membedakan antara nada natural dan semitone.

Mengapa warna yang berbeda tidak dipilih adalah pertanyaan yang sah. Bukankah tombol putih dan hitam sedikit membosankan? Pertimbangkan keyboard piano yang seluruhnya terdiri dari tuts putih. Silakan lihat gambar di bawah untuk melihat apa yang saya bicarakan.

Bisakah Anda memberi tahu saya jika catatannya adalah A, B atau C? Lebih baik lagi, beri tahu saya di mana F# berada. Bukankah benar bahwa Anda tidak bisa? Mungkin sulit untuk menetapkan nada ke piano jika hanya memiliki tuts putih. Tombol hitam digunakan dalam situasi ini.

Tombol hitam ada di sana untuk menjaga agar not putih tidak tumpang tindih secara berurutan. Ini tidak hanya membantu Anda membedakan antara A dan C, tetapi juga memberi tahu Anda rentang oktaf yang Anda gunakan.

Materi Memainkan Peran Penting: Jadi saya mempermainkan ide untuk menanyakan mengapa tuts piano diwarnai. Mengapa mereka tidak diizinkan menjadi merah biru, atau bahkan oranye? Yah, saya kira mereka secara teoritis mungkin, dan Anda pasti bisa mengecatnya dengan warna apa pun yang Anda suka.

Namun, secara historis, piano dibuat terutama dari gading dan kayu hitam. Gading adalah warna kunci putih. Jadi mereka terbuat dari apa. Kunci hitam terbuat dari kayu hitam. Namun, jika Anda mencari cukup keras, Anda dapat menemukan beberapa piano fantastis dengan warna kritis terbalik. Jadi, tuts putih akan menjadi tuts hitam, dan tuts hitam akan menjadi tuts putih.

Lebih Mudah Dicerna:

Semakin sedikit kita harus menganggap keyboard sebagai pianis, semakin baik. Ketika tombol telah diwarnai dengan cara ini, mereka jauh lebih mudah untuk dilihat secara visual. Kami menggunakan tombol hitam untuk memandu kami melalui berbagai jenis musik.

Piano tidak hanya mudah dipahami secara estetika tetapi juga secara fisik. Jari-jari kita secara otomatis ikut bermain karena cara tuts-tutsnya diatur. Ini adalah penyesuaian yang memungkinkan pianis bermain sealami mungkin. Kami akan kesulitan memainkan apa pun jika tidak ada kunci hitam!

Kunci Sebelumnya Terbalik:

Jika Anda pernah melihat foto instrumen keyboard sebelumnya, Anda akan melihat bahwa warna tutsnya terbalik. Kunci alami berwarna putih pada harpsichord dan bahkan model fortepiano awal berwarna hitam. Setengah langkah terbuat dari marmer putih.

Jadi, mengapa mereka mengubah kunci? Hal ini tentunya terkait dengan apa yang saya bahas sebelumnya. Itu terlalu sulit untuk diperhatikan, dan warna-warna esensial mulai berbaur.

Karena ruang gelap kecil di antara tuts hitam sangat sulit dideteksi, lebih mudah untuk membuat kesalahan pada instrumen. Jarak antara tuts putih piano modern mudah dilihat; garis gelap memisahkan masing-masing sehingga Anda dapat membedakan satu dari yang lain. Saat memainkan bagian oktaf dan skalar, jarak antar tuts lebih jelas.

Rumah Susun, Benda Tajam, Dan Barang Alami:

Tombol putih disebut alami karena terdengar alami. Di sanalah suara asli nada dapat didengar, tanpa perubahan dan amandemen. Alih-alih hanya memanggil nada C atau D, Anda menambahkan kata natural di akhir. Masuk akal dari sudut pandang teoretis, dan membantu dalam menggambarkan musik kepada orang lain.

Sharps dan flats adalah istilah yang kami gunakan untuk mengkarakterisasi tombol hitam. Beginilah cara tombol putih mendapatkan tampilan barunya. Setidaknya bagi saya, apa yang terjadi di sini cukup luar biasa. Anda memeriksa nada alami dan posisi kunci hitam sehubungan dengan itu.

Temukan D alami, misalnya, lalu lihat catatan hitam pertama di sebelahnya. Karena nadanya setengah langkah lebih tinggi, kita bisa menyebutnya D tajam!

Tapi bagaimana dengan pesan hitam di bawahnya? Saat memainkan nada, Anda akan melihat bahwa nadanya lebih rendah dari D alami (dalam hal ini, setengah langkah ke bawah). Catatan ini disebut sebagai D datar. Kecuali Anda memiliki nada yang sempurna, menentukan huruf mana akan jauh lebih sulit jika kita memiliki semua kunci putih.

Namun, pada piano, apakah ada banyak tuts hitam dan putih?

Pertanyaan lain yang datang kepada saya adalah jumlah tuts pada piano. Keyboard ukuran penuh, seperti yang Anda tahu, berisi total 88 tombol. Jawaban atas pertanyaan berapa banyak tuts hitam yang ada di piano adalah 36. Itu mungkin terlihat banyak, tapi tidak sebanding dengan tuts putih! Di piano, ada 52 tuts putih.

Piano dibagi menjadi pola, yang kita sebut sebagai oktaf. Semuanya ada tujuh. Anda akan memiliki lima tuts hitam untuk setiap tujuh tuts putih untuk membantu Anda memecah pola nada. Tangga nada terdiri dari tujuh nada.

Apakah Anda memainkan skala besar atau kecil, mereka harus dipecah dalam urutan tertentu dari keseluruhan dan setengah langkah agar terdengar benar. Lima tombol hitam menyediakan apa yang Anda butuhkan untuk melengkapi tombol putih sambil membuat mode skala alternatif.

Mengapa piano membutuhkan 88 tuts?

Jadi kita telah belajar tentang oktaf dan nomor kunci yang berbeda, tetapi mengapa piano memiliki 88 tuts? Tidak bisa 90 atau bahkan 100? Solusinya sangat mudah. Untuk mendukung logika, ada sedikit sejarah di baliknya. Para pianis dulu memainkan instrumen yang tidak memiliki banyak tuts seperti sekarang ini. Itu dikenal sebagai harpsichord, dan hanya memiliki sekitar 60 kunci.

Itu sudah cukup pada saat itu, tetapi seiring perkembangan musik, harpsichord tidak lagi memadai. Jika Anda melihat musik yang dihasilkan pada waktu itu, dan bahkan hari ini, tidak ada komposer yang melampaui 7 oktaf piano konvensional. Lihatlah catatan piano kontemporer. Semakin tinggi rentang frekuensi, semakin sulit untuk mendengar, terutama untuk orang dewasa yang lebih tua.

Hal yang sama berlaku untuk rentang frekuensi yang lebih rendah, di mana decoding nada menjadi semakin kompleks. Dengan model 88 tutsnya, Steinway cukup banyak memulai tren, dan sejak itu menjadi formula pilihan bagi produsen piano.

Topics #Hitam #Kunci #Mengapa #Piano #Putih