Musim panas 2022 mungkin terjadi menjadi salah satu yang baik untuk perjalanan dan pariwisata di AS. Lima tren utama berikut sedang membentuk industri, dengan implikasi bagi pemilik hotel.

Perjalanan rekreasi sedang booming






Pendapatan per kamar yang tersedia (RevPAR) di AS melampaui tidak hanya level 2020 dan 2021, tetapi juga semakin meningkat pada 2019. Kinerja RevPAR sebagian besar didorong oleh tarif. Hotel tidak sepadat tahun 2019, tetapi tarifnya meningkat—rata-rata tarif harian (ADR) sekarang sekitar 15 persen lebih mahal daripada tahun 2019.

Pada dasarnya, orang suka bepergian. Kami bertanya kepada lebih dari 1.000 pelancong di AS apa yang akan mereka lakukan jika mereka memenangkan lotre, dan pengeluaran untuk perjalanan menduduki peringkat sebagai pilihan tertinggi kedua (Gambar 1).





Kami berusaha memberikan akses yang sama kepada penyandang disabilitas ke situs web kami. Jika Anda menginginkan informasi tentang konten ini, kami akan dengan senang hati bekerja sama dengan Anda. Silakan email kami di: [email protected]



Musim panas ini, bagi banyak orang, liburan akan terjadi “apa pun yang terjadi”

Survei tersebut juga mengungkapkan bahwa masyarakat mengkhawatirkan faktor ekonomi makro seperti inflasi, tetapi hal ini tidak cukup untuk menghentikan hampir 70 persen wisatawan untuk berlibur musim panas ini (Gambar 2).


Tiga kata mendefinisikan perjalanan musim panas ini: Tidak peduli apa.



Kami berusaha memberikan akses yang sama kepada penyandang disabilitas ke situs web kami. Jika Anda menginginkan informasi tentang konten ini, kami akan dengan senang hati bekerja sama dengan Anda. Silakan email kami di: [email protected]



Harga gas tinggi? Orang-orang akan pergi ke suatu tempat yang lebih dekat. Harga hotel mahal? Mereka akan mencari kesepakatan. Konsumen mungkin menemukan cara untuk mengurangi, tetapi faktor-faktor ini tidak akan merusak rencana liburan mereka (Gambar 3).


Inflasi dapat menyebabkan beberapa pelancong tinggal lebih dekat ke rumah--meskipun ini diperkirakan tidak akan mengganggu rencana liburan secara berarti.



Kami berusaha memberikan akses yang sama kepada penyandang disabilitas ke situs web kami. Jika Anda menginginkan informasi tentang konten ini, kami akan dengan senang hati bekerja sama dengan Anda. Silakan email kami di: [email protected]



Sejak survei dilakukan pada Juni 2022, rencana perjalanan telah dijalankan. AAA memperkirakan bahwa 42 juta orang akan bepergian dengan mobil selama akhir pekan 4 Juli, rekor volume perjalanan mobil baru untuk periode ini—meskipun harga gas rata-rata nasional melebihi angka $5.
Selanjutnya, angka hunian hotel, ADR, dan RevPAR semuanya melebihi minggu yang sebanding pada tahun 2019, dan jumlah perjalanan pos pemeriksaan TSA menunjukkan peningkatan 15 persen untuk hari Kamis dan Jumat sebelum akhir pekan 4 Juli, dibandingkan dengan 2019.

Para tamu memiliki lebih banyak pilihan akomodasi daripada sebelumnya

webinar

Wawasan dan Tren Perjalanan dengan McKinsey


Garis-garis di antara kategori akomodasi menjadi kabur, dan para pelancong mencari pilihan hotel, berbagi rumah, all-inclusive, dan outdoor/glamping.

Sementara 78 persen wisatawan yang disurvei mengatakan mereka nyaman tinggal di hotel, hanya 61 persen yang nyaman tinggal di akomodasi alternatif. Lima alasan utama untuk tinggal di hotel termasuk konsistensi dan prediktabilitas; keamanan dan privasi; lokasi yang nyaman; ketersediaan concierge, lounge, restoran, dan/atau fasilitas lainnya; dan biaya lebih rendah. Sebagai perbandingan, wisatawan dapat memilih opsi akomodasi alternatif karena mereka menawarkan lebih banyak ruang; fasilitas rumah tangga; dan pengalaman otentik atau lokal.

Jadi, ke mana para pelancong ini berencana untuk pergi? Lebih dari setengah (54%) berencana untuk pergi ke pantai—pilihan populer di kalangan anak berusia 25 hingga 34 tahun. Destinasi yang paling mungkin berikutnya (32%) adalah lokasi kota/perkotaan, diikuti oleh perjalanan gunung/hiking (24%).

Kesetiaan memanas

Dalam lingkungan harga yang lebih tinggi dan pilihan yang meningkat, upaya untuk mempertahankan loyalitas pelanggan semakin intensif. Namun survei menunjukkan bahwa banyak pelancong, terutama generasi muda, tidak merasa mendapatkan nilai yang cukup dari program loyalitas, atau program tersebut tampak terlalu rumit.

Ada beberapa fitur program loyalitas yang lebih penting daripada yang lain: Menawarkan diskon, memiliki jejak yang tepat sehingga tamu dapat tinggal di tempat yang mereka inginkan, dan memudahkan penukaran poin adalah favorit.

ESG semakin penting

Sementara 75 persen wisatawan yang disurvei setuju bahwa keberlanjutan itu penting, hanya setengahnya yang mau membayar ekstra untuk itu. Tetapi pelancong yang lebih muda jauh lebih bersedia membayar ekstra untuk inisiatif hijau. Inisiatif-inisiatif yang saat ini paling sesuai dengan para tamu termasuk penggunaan perlengkapan pembersih yang ramah lingkungan; penggantian kartu kunci plastik dengan alternatif; pengurangan penggunaan kertas, misalnya kuitansi elektronik; dan peralatan pintar serta sistem pemantauan untuk mengoptimalkan penggunaan energi.

Lima cara hotel dapat menanggapi tren ini

  1. Dorong masa inap “bleisure” dengan menyoroti atraksi dan acara lokal. Dengan booming liburan dan pemulihan perjalanan bisnis, kami berharap untuk melihat peningkatan dalam perjalanan bleisure.
  2. Bantu tamu menemukan Anda saat mereka meneliti perjalanan mereka berikutnya. Hotel dapat berinvestasi dalam kehadiran online dan media sosial mereka untuk berkomunikasi dengan calon tamu di awal penelitian mereka. Hal ini sangat penting karena hotel menghadapi kekurangan tenaga kerja dan terkadang mengurangi tingkat layanan: berkomunikasi secara transparan untuk memastikan ekspektasi tamu ditetapkan dengan tepat sebelum tamu menginjakkan kaki di properti.
  3. Di pasar dengan pasokan akomodasi alternatif yang berat, komunikasikan pembeda. Hotel dapat mengkomunikasikan apa yang membuat mereka lebih baik, terutama kenyamanan, konsistensi, dan fasilitas yang tersedia.
  4. Tingkatkan program loyalitas. Hotel mungkin perlu meninjau ulang program loyalitas mereka untuk memastikan bahwa mereka memenuhi kebutuhan baru, dan membantu tamu yang sering dan jarang memanfaatkan program mereka secara maksimal.
  5. Luncurkan inisiatif ramah lingkungan dengan komunikasi tamu yang jelas dan konsisten. Hotel dapat memikirkan cara menarik wisatawan yang sadar lingkungan dan membangun hubungan yang bermakna dengan mereka yang akan mengarah pada loyalitas jangka panjang.