Daftar Makanan Super untuk Bayi dan Balita – Bayi tidak makan banyak karena perutnya yang kecil, jadi penting agar makanan mereka mengandung banyak nutrisi. Lihat panduan ini untuk makanan berenergi sesuai usia yang mengemas nutrisi besar.

Kapan Bayi Boleh Makan Superfood?

Secara umum, item dalam daftar makanan super ini cocok untuk bayi berusia 6 bulan ke atas, jika disiapkan sesuai dengan kemampuan makan bayi Anda. Barang-barang tertentu — seperti pure daging, buah, dan sayuran — dapat diperkenalkan secara bertahap lebih awal dari 6 bulan jika bayi Anda siap untuk itu. Ingatlah bahwa makanan padat jenis apa pun tidak boleh diperkenalkan sebelum usia 4 bulan. Tanyakan kepada dokter anak Anda jika Anda tidak yakin kapan harus memperkenalkan makanan tertentu atau makanan mana yang terbaik untuk bayi Anda.

Makanan Super Terbaik untuk Bayi dan Balita

18 item ini memberi si kecil vitamin, nutrisi, dan mineral penting. Masukkan mereka ke dalam dietnya untuk mendapatkan manfaat kesehatan yang optimal. inilah daftar Makanan Super untuk Bayi dan Balita:

Pisang

Pisang penuh dengan karbohidrat untuk energi berkelanjutan, serta serat untuk mendukung saluran pencernaan yang sehat. Mereka adalah makanan bayi portabel yang sempurna, karena tersedia dalam kemasannya sendiri yang mudah dikupas. Saat menyajikan pisang untuk anak kecil, pastikan pisang sudah matang dan benar-benar dihaluskan. Bayi yang lebih besar bisa makan pisang cincang sebagai makanan jari.

Ubi jalar

Ubi jalar menyediakan potasium, vitamin C, serat, dan beta-karoten—antioksidan yang mencegah jenis kanker tertentu dan membersihkan radikal bebas. Kebanyakan bayi lebih menyukai ubi jalar daripada sayuran lain karena rasanya yang manis secara alami. Saat dimasak dan dihaluskan, ubi jalar bisa menjadi puree halus yang mudah dimakan, bahkan untuk bayi yang baru mulai beralih ke makanan padat.

Alpukat

Alpukat memiliki kandungan protein tertinggi dari buah apa pun, dan mereka kaya akan lemak tak jenuh tunggal—jenis lemak “baik” yang membantu mencegah penyakit jantung. Pastikan Anda hanya menyajikan alpukat matang untuk Bayi. Cuci bagian luarnya, lalu kupas kulitnya dan haluskan.

Telur

Putih telur menyediakan protein, sedangkan kuning telur mengandung seng dan vitamin A, D, E, dan B12. Kuning telur juga memiliki kolin, yang menurut penelitian sangat penting untuk perkembangan otak. Secara tradisional, dokter anak menyarankan orang tua untuk tidak menyajikan telur—terutama putih telur—sampai setelah tahun pertama karena potensi reaksi alergi. Tetapi saran itu telah berubah, dan beberapa ahli percaya bahwa telur harus ditunda hanya pada keluarga yang memiliki riwayat alergi. Tanyakan kepada dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Wortel

Wortel memiliki sejumlah besar beta-karoten, antioksidan yang memberi mereka warna oranye. Beta-karoten diubah menjadi vitamin A dan berperan dalam pertumbuhan dan penglihatan yang sehat. Memasak wortel mengeluarkan rasa manis alaminya, yang membuatnya menarik bagi bayi, yang terlahir dengan preferensi rasa manis. Saat membuat wortel untuk si kecil, pastikan wortel dimasak sampai sangat lembut. Kemudian haluskan atau sajikan wortel potong dadu yang dimasak dengan baik

yogurt

Yogurt memberi bayi Anda kalsium, protein, dan fosfor, yang penting untuk kesehatan tulang dan gigi. Ini juga memiliki probiotik, sejenis bakteri baik yang membantu pencernaan dan mendukung sistem kekebalan tubuh. Bayi membutuhkan lemak dalam makanan mereka, jadi pilihlah yogurt susu murni daripada yogurt rendah lemak atau bebas lemak. Hindari juga yogurt beraroma, yang tinggi gula.

Keju

Keju tidak hanya mengandung protein, tetapi juga mengandung kalsium dan dosis riboflavin (vitamin B2) yang sehat, yang membantu mengubah protein, lemak, dan karbohidrat menjadi energi. Keju Swiss khususnya memiliki rasa yang sedikit manis sehingga menarik bagi bayi. Karena keju bisa menjadi bahaya tersedak, potong menjadi potongan dadu kecil.

Sereal Bayi

Sereal bayi yang diperkaya zat besi memberi bayi Anda zat besi yang dibutuhkannya untuk pertumbuhan dan perkembangan yang tepat. Bayi lahir dengan persediaan zat besi, tetapi mulai habis sekitar 5-6 bulan. Jika bayi Anda baru mulai makan makanan padat, para ahli merekomendasikan sereal beras yang diperkaya zat besi sebagai makanan pertama untuk bayi karena lebih kecil kemungkinannya daripada biji-bijian lain untuk menyebabkan reaksi alergi.

Ayam

Ayam dikemas dengan protein dan vitamin B6, yang digunakan untuk membantu tubuh mengekstrak energi dari makanan. Sangat penting bahwa bayi mulai secara teratur makan makanan yang mengandung protein dalam jumlah yang cukup untuk mendukung pertumbuhannya yang cepat. Jika bayi Anda tidak menyukai rasa ayam sendiri, campurkan dengan buah atau sayuran favoritnya.

Daging merah

Daging merah menyediakan bentuk zat besi yang mudah diserap, yang membantu sel darah merah membawa oksigen ke sel dan membantu perkembangan otak. Bayi yang lebih kecil bisa mendapatkan pure daging, sedangkan bayi yang lebih besar yang bisa mengunyah bisa mendapatkan daging yang dimasak dengan baik dan dipotong dadu.

Labu Mentega

Bayi menyukai rasa manis dari butternut squash—dan ia menawarkan dosis antioksidan beta-karoten, vitamin C, kalium, serat, folat, vitamin B, dan bahkan beberapa asam lemak omega-3 yang sehat. Cukup kukus atau rebus butternut squash hingga empuk, lalu haluskan hingga halus.

Ikan

Ikan berlemak seperti salmon kaya akan vitamin yang larut dalam lemak dan lemak esensial yang mendukung perkembangan otak, kesehatan mata, dan sistem kekebalan tubuh. Terlebih lagi, ikan putih seperti haddock dan cod memberikan dorongan protein yang sangat dibutuhkan. Ikan dapat menyebabkan reaksi alergi, jadi bicarakan dengan dokter anak Anda sebelum memperkenalkannya kepada bayi Anda.

Tomat

Tomat adalah sumber likopen yang sangat baik, pigmen antioksidan yang membantu mencegah kanker dan penyakit jantung. Namun, penelitian menunjukkan bahwa likopen dalam tomat dapat diserap lebih efisien oleh tubuh jika tomat telah dimasak dengan sedikit minyak.

Kacang polong

Kacang polong penuh dengan vitamin K, nutrisi yang bekerja bersama kalsium untuk membangun tulang yang sehat. Mereka juga memiliki vitamin antioksidan A dan C, serta asam folat, serat, dan vitamin B.

Brokoli

Brokoli adalah makanan super untuk bayi, berkat kandungan vitamin C, beta-karoten, asam folat, zat besi, kalium, dan serat yang tinggi. Merebus brokoli dalam air mengurangi kandungan vitamin C-nya menjadi dua, jadi yang terbaik adalah mengukus atau memasukkannya ke dalam microwave. Jika bayi Anda tidak menyukai rasa brokoli, campur dengan sayuran yang rasanya manis, seperti ubi jalar atau labu butternut.

Semacam spageti

Pasta adalah sumber karbohidrat kompleks yang baik, yang memberi kita energi berkelanjutan. Inilah mengapa sangat populer di kalangan atlet. Cobalah mencampur beberapa pasta gandum dengan pasta biasa untuk meningkatkan kandungan serat makanan. Pastikan untuk memilih bentuk kecil dan masak sampai sangat empuk.

Raspberi

Raspberry mengandung asam ellagic, yang dapat membantu melindungi kita dari kanker. Dari semua buah, raspberry mengemas serat paling banyak ke dalam kalori paling sedikit.

Beras merah

Beras merah menyediakan energi, beberapa protein, vitamin B, dan mineral. Ini jauh lebih bergizi daripada nasi putih, karena yang terakhir kehilangan sebagian besar mineral dan vitamin penting selama pemrosesan. Pati dalam beras diserap perlahan, sehingga memberikan pelepasan glukosa yang stabil untuk energi berkelanjutan.