Lima puluh tiga tahun setelah manusia pertama kali berjalan di bulan, NASA memulai program Artemis yang ambisius untuk mengembalikan kita ke sana, dimulai dengan peluncuran roket baru besar-besaran pada hari Senin.

Misi Artemis I yang dijadwalkan Senin pagi akan melihat penerbangan pertama roket Space Launch System (SLS) dan penerbangan kedua kapsul Orion. Ini adalah jalan panjang menuju landasan peluncuran.

Kisah asal mula SLS membentang hingga tahun 2010, ketika Kongres mengarahkan NASA untuk mengembangkan roket sebagai tindak lanjut dari pesawat ulang-alik. Jika penampilan roket terlihat familier – terutama dua pendorong padat yang mengapit tangki hidrogen cair pusat – itu karena ia meminjam banyak teknologinya dari pesawat ulang-alik. Tetapi bahkan dengan munculnya perusahaan peluncuran swasta seperti SpaceX, yang telah menyempurnakan seni penggunaan kembali roket, NASA, Kongres, dan kontraktor pertahanan yang mereka sewa tetap bertahan dalam mengembangkan SLS.

Sepanjang, proyek telah terperosok dalam pembengkakan biaya dan penundaan teknis. Secara total, SLS telah menelan biaya lebih dari $20 miliar — dan karena tidak ada bagian dari roket yang dapat digunakan kembali, biaya yang terkait dengan proyek ini masih jauh dari selesai.

Namun, peluncuran Senin masih menandai awal dari apa yang bisa menjadi era eksplorasi ruang angkasa manusia yang paling luas dan ekspansif. Jika semua berjalan sesuai rencana, manusia bisa menjelajahi jangkauan bulan yang belum pernah disentuh sebelumnya. Kita bisa saja memasuki periode di mana bulan bukan hanya sebuah bola yang indah dan bercahaya di langit, tetapi juga stasiun penelitian yang kuat seperti Antartika, atau stasiun perjalanan ke bagian lain dari tata surya, ke Mars dan seterusnya.

Misi

Tujuan utama dari misi ini adalah untuk menguji Orion dan komponen kritisnya, seperti pelindung panas saat masuk kembali ke atmosfer Bumi dan sistem komunikasi, sebelum kapsul itu akhirnya membawa manusia pada dekade ini. Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana manusia bisa masuk ke dalam kapsul, NASA memasang manekin di dalamnya. Manekin, yang dijuluki Moonikin Campos setelah insinyur listrik era Apollo 13 Arturo Campus, akan dilengkapi dengan sensor untuk mengukur radiasi, serta “getaran dan akselerasi” yang akan dialami manusia, kata NASA.

Orion akan mencapai orbit awalnya kurang dari sembilan menit setelah lepas landas. Kapsul akan terpisah dari panggung inti sekitar dua jam setelah peluncuran, di mana panggung akan bergabung dengan pendorong roket padat untuk meluncur kembali ke laut (tidak ada bagian dari SLS yang dapat digunakan kembali). Selama misi empat sampai enam minggu, Orion akan melakukan perjalanan 280.000 mil dari Bumi, membuat beberapa terbang dekat bulan sebelum jatuh di perairan pantai California pada 10 Oktober. Ini adalah pesawat ruang angkasa terjauh yang pernah digunakan manusia. bepergian, menurut NASA. Misi Artemis I juga akan menyetorkan 10 CubeSats ke orbit, masing-masing dengan tujuan ilmiah dan teknis tertentu.

Kredit Gambar: NASA

Apa yang terjadi selanjutnya?

Jendela peluncuran dua jam dibuka Senin pukul 8:33 ET. Ini adalah yang pertama dari beberapa peluang untuk mengirim roket dan kapsul setinggi 322 kaki ke luar angkasa. Jika NASA tidak meluncurkan roket dalam waktu dua jam Senin, ia akan memiliki kesempatan lain pada 2 September, dan satu lagi pada 5 September. Jika peluncuran tidak terjadi pada salah satu dari tiga hari ini, roket harus diluncurkan kembali. untuk VAB dan uji kritis — termasuk Sistem Pemutusan Penerbangan yang sangat penting, rangkaian komponen yang memastikan roket dapat dihancurkan dengan aman setelah diluncurkan jika diperlukan — perlu dilakukan ulang.

Jendela peluncuran berikutnya akan dimulai pada 20 September hingga 4 Oktober, dengan kesempatan lain lagi dari 17 Oktober hingga 31 Oktober.

Setelah misi ini, NASA menargetkan untuk meluncurkan Artemis II pada 2024. Misi itu akan diawaki. Itu akan diikuti oleh Artemis III di pertengahan dekade, yang akan melihat seorang wanita dan orang kulit berwarna berjalan di bulan. Untuk misi terakhir ini, kendaraan SpaceX Starship akan membawa astronot bagian terakhir dari orbit bulan ke permukaan, bagian dari kontrak senilai $2,9 miliar yang dimenangkan perusahaan pada April tahun lalu.

NASA akan menyiarkan peluncuran langsung dari saluran YouTube-nya. Video akan mulai pada 6:30 EST Senin.